Sifilis Sekunder pada Pasien HIV: Laporan Kasus

sifilis sekunder koinfeksi HIV tes serologis penisilin

Authors

  • Dyatiara Devy Rahadiyanti Departemen/Staf Medik Fungsional Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin
 Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya
  • Damayanti Damayanti
    dr_damayanti_bs@yahoo.com
    Departemen/Staf Medik Fungsional Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin
 Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya
September 9, 2018

Downloads

Latar Belakang: Sifilis merupakan penyakit menular seksual yang disebabkan oleh mikroorganisme Treponema pallidum. Infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV) dapat terjadi bersamaan dan saling mempengaruhi. Kasus: Pria, 33 tahun dengan keluhan bercak-bercak merah di badan, kedua tangan dan kaki sejak 1 bulan, tidak nyeri ataupun gatal. Awalnya bercak merah timbul di tangan kemudian menyebar ke bagian tubuh lainnya. Pasien memiliki riwayat luka di kelamin yang sembuh sendiri 3 bulan sebelumnya. Pemeriksaan fisik ditemukan makula eritematosa multipel batas jelas, diameter 0,5-1 cm, beberapa tertutup skuama tipis. Pasien telah didiagnosis HIV sejak 1 tahun yang lalu dan mendapatkan antiretroviral (ARV) secara rutin. Titer serologi Venereal Disease Research Laboratory (VDRL) 1:128 dan Treponema pallidum Hemagglutination Assay (TPHA) 1:1280. Pasien diberikan terapi penisilin G 2,4 juta intramuskular dosis tunggal. Kasus ini menunjukkan adanya fluktuasi nilai tes serologis pada bulan keenam dan ke sembilan. Penatalaksanaan: Diagnosis sifilis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan laboratoris. Terapi sifilis sekunder adalah benzathine penisilin G 2,4 juta unit intramuskular dosis tunggal. Diperlukan waktu lebih lama pada terapi pasien sifilis dengan HIV dan follow up tes serologis lebih lanjut masih dibutuhkan hingga 24 bulan. Simpulan: Hasil tes serologis nontreponemal (dapat tinggi, rendah, atau berfluktuasi) dapat ditemui pada pasien sifilis dengan HIV. Kesesuaian antara gambaran klinis, diagnosis, dan strategi manajemen pada pasien sifilis dengan HIV harus dikenali oleh seorang klinisi.

Most read articles by the same author(s)

1 2 3 4 > >>