Pengaruh Pemberian Ekstrak Kedelai (Glycine max) Terhadap Jumlah Pertumbuhan Folikel Ovarium Mencit (Mus musculus)

ekstrak kedelai folikel ovarium mencit

Authors

  • Nugraheni Anggara Pramesti
    nugraheni.anggara.p-2014@fkh.unair.ac.id
    Bachelor of Veterinary Medicine, Faculty of Veterinary Medicine, Universitas Airlangga
  • Tjuk Imam Restiadi Department of Veterinary Reproduction, Faculty of Veterinary Medicine, Universitas Airlangga
  • Aditya Yudhana Department of Veterinary Parasitology, Faculty of Veterinary Medicine, Universitas Airlangga
  • Tatik Hernawati Department of Veterinary Reproduction, Faculty of Veterinary Medicine, Universitas Airlangga
  • Iwan Sahrial Hamid Department of Basic Veterinary Science, Faculty of Veterinary Medicine, Universitas Airlangga
  • Muhammad Thohawi Elziyad Purnama Department of Veterinary Anatomy, Faculty of Veterinary Medicine, Universitas Airlangga
September 30, 2018

Downloads

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh ekstrak kedelai (Glycine max) terhadap jumlah pertumbuhan folikel ovarium pada mencit (Mus musculus). Sampel terdiri dari 20 ekor mencit yang secara acak dibagi menjadi lima kelompok. Kelompok kontrol (K) tidak diberi ekstrak kedelai. Kelompok P1 diberi ekstrak kedelai dengan dosis 0,05 mg/kgBB. Kelompok P2 diberi ekstrak kedelai dengan dosis 0,010 mg/kgBB. Kelompok P3 diberi ekstrak kedelai dengan dosis 0,015 mg/kgBB. Kelompok P4 diberikan ekstrak kedelai dengan dosis 0,020 mg/kgBB. Ekstrak kedelai diberikan selama 14 hari. Analisis data menggunakan uji One Way ANOVA dan dilanjutkan dengan uji Honestly Significant Difference (HSD). Hasil penelitian menunjukkan kelompok kontrol (K) memiliki perbedaan signifikan dengan kelompok P1, P2, P3 dan P4. Hasil rata-rata jumlah folikel primer tertinggi terdapat pada perlakuan 4 (P4) dengan dosis 0,020 mg/kgBB dan jumlah rata-rata folikel sekunder tertinggi pada perlakuan 3 (P3) dengan dosis 0,015 mg/kgBB. Penelitian ini dapat disimpulkan bahwa ekstrak kedelai yang diberikan pada mencit betina dapat meningkatkan jumlah pertumbuhan folikel ovarium dan jumlah rata-rata folikel tertinggi adalah pada perlakuan 3 (P3) dengan dosis 0,015 mg/kgBB.

Most read articles by the same author(s)

1 2 3 4 5 6 > >>